Rapelan!

00.28 Amalia Fw 0 Comments

Baru sadar udah lama saya ga update blog. Beberapa kali sempet nemu ide buat diblogging tapi gak langsung diketik jadi lupadeh.. #penyakitmanusia

Sebenarnya banyak hal yang bisa ditumpahruahkan di postingan kali ini. Semacam dirapel gitu ceritanya. Kalau saja rapelan kenaikan gaji dan gaji 13 udah masuk rekening mungkin bisa saya ceritain juga, sayangnya terakhir ngecek e-banking saldo masih di angka yang sama, sama kritisnya! :)) Tapi alhamdulillah masih cukup buat makan dan transport yang makin naik aja biayanya. Oke, saya mulai gak fokus.


Biar lebih enak, yuk mari saya urai satu-persatu yang pengen saya tumpahin di sini.

1. Saya gak nyangka "Tergila Gila Member Card" views nya sampe ratusan!





















Ini serius bikin saya penasaran. Yang bikin saya penasaran :

1) Ini beneran yang udah mulai banyak orang yang baca blog saya atau cuma bot aja?
2) Apa ya yang sebagian besar dicari dari postingan ini?
3) Kenapa kagak ada yang komen?????

Tapi seriusan ya saya mulai addicted banget sama The Body Shop. Gila..belum ada setahun udah jadi Love Your Body Fan Member. Artinya, saya udah belanja lebih dari tiga juta. Dan setiap hari bawaannya pengen ngecek situsnya The Body Shop mulu. Pengen belanja terooosss. Gawat!

Suami juga saya beliin parfumnya The Body Shop. Pertama karena suka banget sama The Body Shop. Kedua, biar suami ga protes saya nya belanja mulu... #akalbulus :D

Tapi suwer tekewer kewer..itu parfum yang saya beliin buat suami wanginya enak banget, mana awet lagi wanginya sampe malem. Tapi kenapa parfum saya wanginya gak seawet suami ya?? Gara-gara itu lah, saya kalau pake parfum jadi mulai boros. Saya semprot hampir ke seluruh badan. Saya pikir that's the way he smells nice. Tapi suatu hari suami pun menyadari.

Su : "bunda kalau pake parfum kayak gimana sih?"
Sa : "gini nih..disemprot kesini..kesini.. kesini.. kesini juga..sama kesini... Udah deh!"
Su : "buset banyak amat! itu mah boros"
Sa : "kan biar wanginya awet sampe malem, ga perlu semprot-semprot lagi"
Su : "abi mah pake parfum cuma semprot di leher aja dikit"
Sa : "masa?? kok wanginya awet?"
Su : "yaiyalah..abi mah emang dasarnya wangi" sembari sok ngeggantengin muka. Bikin saya pengen nimpuk sekalian cium cium cubit.

Yauda lah ya..singkat cerita saya ikutin tuh caranya suami pake parfum. Tapi tetep beda. Wangi parfum saya gak seawet suami. Saya perlu retouch biar tetep wangi sampe malem, suami gak. Alhasil, saya sedia banyak parfum deh. Ada baik ada gak nya sih. Baiknya jadi bisa belanja parfum The Body Shop terus dengan wangi yang berbeda, Buruknya, borooosss geelaaa!

Makanya, kadang saya suka mengandai-ngandai dapet free gift cantik yang isinya produk The Body Shop semua, terutama parfum sama shower gel nya. Ya..mari lah bermimpi. :)

Tapi intinya sih, mulai dari saya iseng belanja satu produk The Body Shop sampe bikin posting tentang cara jadi membernya, gak nyangka banget akhirnya saya sampe in love gituh sama The Body Shop dan postingan saya itu bisa sampe ratusan views. Mudah-mudahan aja bukan bot.

2. Spot Enak di Commuter Line

Semenjak saya posting "Penjajak Commuter Line (Tips Berjibaku Dalam CL Untuk Pemula)" saya kehilangan spot yang nyaman di Commuter Line saat jam sibuk. Serius, tips saya itu jadi ga bisa saya terapin sendiri. Dan akhirnya saya berubah haluan. Dan sudah mulai terbiasa dengan spot yang baru.

Saya tuh sebenernya gak yakin blog saya mulai ada yang baca. Tapi kalo dari statistiknya sih emang kaya ada aktifitas kunjungan selain dari diri saya sendiri. Saya jadi seneng, ya walaupun ini blog masih sepi setidaknya ada yang diam-diam menyimak. #ngarepmodeon

3. Dimulai dari jerawat.

Di poin ketiga ini banyak yang ingin saya tumpahkan. Silahkan kalau nantinya mau dikritisi. Karena saya yakin, pandangan saya ini pun bisa saja terbantahkan.

Once upon a time, wajah saya sempat berjerawat, parah. Seingat saya, saya sudah berjerawat sejak kelas lima atau enam Sekolah Dasar. Tapi kemudian saat di bangku SMP jerawat saya hilang. Sewaktu di bangku SMA sesekali jerawat datang tapi gak parah. Sayangnya di akhir masa SMA dan awal perkuliahan jerawat di wajah mulai parah. Saya gak suka sekali dengan wajah saya saat itu. Saya bujuk orang tua saya untuk menemani dan bersedia membiayai saya ke dokter kulit. Singkat cerita pergilah kami ke dokter kulit.
Saya diberi resep. Ada semacam krim yang harus saya oleh ke wajah. Awal mula pemakaian gak ada masalah sama sekali, setelah sekitar hari ketiga wajah saya mulai panas setelah dioleh krim wajah tersebut, sampai akhirnya tiba-tiba wajah saya sungguh sangat terasa panas luar biasa. Saya sampai menangis, saya merasa tuhan sdang menghukum. Saya takut sekali wajah saya justru rusak gara-gara krim oles wajah itu. Saking panasnya, saya pun gak bisa keluar rumah. Saya cuma bisa nangis sembari memohon ampun ke Tuhan.

Entah bagaimana, panas di wajah hilang. Saya pun kapok pakai krim oles wajah itu. Saya diamkan wajah tanpa memakai kosmetik apapun, saya khawatir masih iritasi. Setelah beberapa hari sejak kejadian itu saya baru sadar ketika bercermin, wajah saya mulus luar biasa, lebih putih dan cerah juga terlihat kenyal. Saya bersyukur sekali pada Tuhan. 

Masa-masa kuliah saya jalani dengan percaya diri karena tak ada jerawat, saya pun gak berani coba-coba perawatan wajah. Sekalinya perawatan wajah saat kuliah cuma facial dan itu pun hanya dua kali dalam rentang waktu tiga tahun.

Menjelang wisuda, abis ditinggal pacar dan putus cinta saya mulai jerawatan lagi. Saat itu saya khawatir jerawat di wajah saya makin parah. Dan ternyata benar, makin parah. Tapi karena tidak lama setelah kelulusan saya diterima bekerja di salah satu lembaga tinggi negara dan diharuskan mengikuti serangkaian diklat, saya pun gak begitu fokus dengan jerawat di saya. Saat itu saya merasa mas-masa pendidikan begitu sulit, saya harus benar-benar berusaha supaya bisa lulus diklat dan gak mengulang mata diklat apapun. 

Tanpa disadari, saat masa diklat itu lah saya dekat dengan seseorang, sampai akhirnya kami jadian. Entah karena senang atau memang karena perawatan wajah saya dalam waktu singkat berubah lebih mulus dan semakin mulus tanpa jerawat. Ya, saat itu saya mulai rutin perawatan di salah satu skin care terkemuka di Jogjakarta. Meskipun saya sebenarnya selalu ketakutan dan kesakitan tiap kali perawatan wajah, tapi saat itu saya jalani juga. Semacam ada keharusan tidak tertulis dari pacar saya saat itu untuk selalu tampil cantik.

Hubungan kami tidak berlangsung lama. Setahun kemudian kami memutuskan untuk berteman saja. Dan mulai saat itu wajah saya mulai berjerawat lagi. Gila, masa tiap putus cinta jerawatan! Kali ini jerawat saya benar-benar parah. Saya coba berbagai perawatan, di awal nampak baikan, namun akhirnya tetap begitu juga, tetap parah. Saya pun jadi stres, frustasi, dan merasa gak percaya diri. Ironisnya, semua yang saya rasa itu bukan hanya karena jerawat, tapi justru diperparah dengan pandangan orang tentang wajah yang berjerawat. Perasaan-perasaan itu yang akan saya jelaskan kemudian. Tapi sebelumnya mau saya lanjutkan dulu masa-masa saya berjerawat.

Sampai akhirnya saya bertemu dengan suami. Awal kami bertemu bedak saya tebal sekali :)) Maklum, udah niat mau nutupin bekas dan calon jerawat biar muka gak kliatan parah-parah amat. Tiap kali lagi pergi pacaran sama suami saya selalu siap sedia bedak di tas. Sebentar-bentar saya retouch, didempul terus muka dengan bedak padat. Sampe suatu hari saya capek juga. Dan ada semacam pemikiran, mau gak ya suami saya yang saat itu masih pacar tetap berhubungan dengan saya kalau dia tau saya jerawatan. Percobaan pun dimulai, sesekali saya gak bedakan sama sekali supaya suami liat wajah asli saya. Dia gak komentar tapi jelas sekali adalam beberapa momen ada yang beda dari pandangan matanya saat menatap saya. Tapi saya takut bertanya, khawatir jawabannya justru bikin saya down.

Singkat cerita, suami yang saat itu masih pacar menanyakan kesedian saya untuk menikah dan saya mengiyakan. Hubungan kami pun makin dekat. Suami sepertinya mulai berani berkomentar. Suatu hari, dia pernah bilang "udah mukanya gak usah diapa-apain, sayang". Saya agak kaget waktu itu. Tapi saya diamkan, sesekali saya masih memakai bedak terlalu tebal. Tapi terus dia pun bilang "udah sayang mukanya gak usah diapa-apain..nanti juga jerawatnya ilang.."

Dan saya pun mulai cuek sama muka, jarang dibedakin dan mulai malas perawatan. Tapi herannya, muka saya makin bersih. Saya pun coba pertahankan prestasi itu :D Rajin bersihin muka, dan pakai bedak seperlunya aja. Saya juga mengganti bedak saya dari bedak padat jadi bedak tabur. Orang-orang di kantor mulai menyadari perubahan saya. Mereka bilang wajah saya jadi lebih bersih, ada juga yang bilang jadi makin cantik #malumalumanja :)

Dan kami pun menikah, selepas resepsi pernikahan saya jerawatan lagi. Tapi saat itu saya yakin jerawat saya karena make up tebal saat resepsi pernikahan, dan suami pun bilang begitu. Suami sudah wanti-wanti jangan sampai mukanya dianeh-anehin, jerawatnya dikurek-kurek, atau ke dokter kulit /skin care buat perawatan wajah. Alhamdulillah, kurang lebih seminggu kemudian muka saya kembali bersih. Saya pun jadi sadar kenapa keanehan ini terjadi. Wajah berjerawat bersih justru saat tanpa perawatan.

Oke, sekarang mulai serius...

Saat kita jerawatan terutama di wajah, lingkungan lah yang menjadi faktor utama kita untuk take it easy or not. Selama saya berjerawat, suami saya gak pernah bahas soal jerawat. Kalau pun dia ngomongin jerawat hanya sesekali dan tanpa kata yang mengandung makna yang menjatuhkan, seperti "itu kayaknya bunda mau ada jerawat, jangan diapa-apain ya..besok juga ilang kok". Then, I believe it. Dan alhasil, memang gak butuh waktu lama jerawat di wajah saya hilang.

Tapi gak semua orang begitu. Lebih banyak orang yang malah berkomentar tanpa memerhatikan efek dari komentarnya. Lebih banyak orang yang berkometar "mukanya kenapa tuh?", "kamu kenapa kok jerawatan gitu?", "kok jerawatnya makin parah?"

Mereka yang lagi jerawatan sudah sangat cukup dengan percaya diri yang berkurang, gak perlu lagi dintimidasi dengan perasaan stres karena kata-kata seperti itu. Please, posisikan diri sebagai orang yang dikomentarin jangan asal ceplos kalau mau komen. Meskipun kita ga pengin dan gak ada maksud untuk menanamkan semua komen negatif itu di dalam alam bawah sadar, tapi tanpa sadar, karena terlalu sering denger komen-komen gak membangun macam itu tertanam lah dalam bawah sadar kita hal-hal destruktif yang sebenarnya kita sangkal, jadi lah stres. Tumbuh lah perasaan sedih dan kecewa, yang bikin urusan jerawat malah gak slese-slese.

Saya jadi ingat waktu dulu saya jerawatan. Teman kantor yang hampir tiap hari ketemu aja, kalau udah ngomenin soal jerawat saya udah minder, apalagi kalau ketemu temen yang udah lama ga ketemu, sekalinya ketemu malah ngomongin jerawat??? #sakitnyatuhdisini

Dari sekian banyak komen, ada satu komen yang jujur bikin saya down banget, dan yang lebih nyakitin adalah komentar itu datang dari sanak saudar yang masih bisa dibilang keluarga. Saya pernah bilang, mungkin hati saya buruk makanya wajah saya jerawatan parah. Sampai sekarang saya masih ingat kalimat itu dan rasa sakitnya.

Kalau saya bisa meneriaki mereka yang asal komen, pengen sekali saya bilang, maaf maaf nih, "kita ga pernah tau dalam hati seseorang JANGAN ASAL HUBUNG-HUBUNGIN plis!!!" Pecun aja cantik-cantik kok! Bukan berarti saya bilang hati seorang pecun buruk ya, engga! Karena kita pun gak pernah tau isi hati seorang pecun! Saya menganalogikan dengan PSK karena setidaknya apa yang mereka lakukan melanggar agama. Tapi sekali lagi, itu gak menjamin hati mereka buruk, sama sekali gak menjamin! Kita gak pernah tau persis alasan dibalik seseorang melakukan sesuatu. HANYA ALLAH YANG MAHA TAU. Jangan jadi orang yang suka ngjudge seenaknya. Semoga saya tidak menjadi orang-orang yang demikian. Aamiin.

Orang tua saya juga pernah bilang "mungkin karena kamu males sisiran nduk jadi jerawatan", atau "makanya banyakin senyum biar jerawatnya ilang" atau "makanya jadi anak gadis jangan males biar gak jerawatan". Komen-komen seperti itu jujur aja bikin saya justru semakin down. Walapun mungkin saja orang tua saya benar bahwa apa yang disebutkan ada kaitannya dengan keberadaan jerawat di wajah, tapi karena saat diucapkan tidak disebutkan alasan ilmiah keterkaitannya, dan karena diucapkan dengan intonasi yang cenderung memberikan makna negatif, sadar atau pun tidak komentar-komentar itu yang akhirnya jadi self destructif buat saya. Dan bukannya jerawat berkurang, tapi justru nambah karena stres dan frustasi. Seolah tidak ada yang di pihak saya, membantu berpikir positif.

Seorang profesor di departemen dermatologi Universitas Southwestern Texas menegaskan bahwa stres ternyata memegang peranan dalam memperparah jerawat. Menurut beberapa penelitian, ketika stress, tubuh memproduksi sebum lebih banyak.  Sebum ini merupakan substansi berminyak yang menjadi satu dengan sel-sel kulit mati dan bakteri penyumbat folikel rambut yang bisa mengakibatkan terbentuknya jerawat.

Tapi yasudah lah ya...buat saya komen-komen itu sudah berlalu, saya bersyukur juga Tuhan mendatangkan suami yang santai-santai cuek buat saya, ternyata sikap seperti itu ada bagusnya juga. Haha. #kecupsuami :*

Yang mau saya tegaskan di sini bukan riwayat perjerawatan saya, tapi gimana lingkungan bisa sangat berpengaruh bagi diri kita. Sekuat apapun pertahanan diri seseorang pasti punya titik lemah. Dan selama punya titik lemah, bisa saja tumbang. Jadi, ayo sama-sama belajar bijak. Sadar atau tidak, pandangan kita, pendapat kita dan hal-hal yang kita anggap remeh berpengaruh buat orang lain. Semoga kita jadi orang-orang yang bermanfaat untuk sekitar, setidaknya untuk orang-orang terdekat. :)
Pelajaran poin terakhir ini, saya sadari beberpa hari yang lalu dalam sebuah masalah yang gak ada hubungannya sama jerawat. Tapi karena saya rasa lebih mudah dijelaskan jika dimulai dari jerawat maka...taraaa..jadilah poin tiga di atas!

Dan karena, postingan kali ini sudah cukup panjang, jadi kita stop sampai sini dulu ya... Sisanya saya share kapan-kapan lagi. ;)

0 komentar: