Penjajak Comuter Line (Tips Berjibaku dalam CL untuk Pemula)

01.12 Amalia Fw 0 Comments

Berhubung rumah udah di Depok, belajar lah saya naik KRL. Hari pertama naik KRL, "Iyes dapet space berdiri enak nih", but I was wrong. 5 minutes later, disenggol kanan kiri. 10 minutes later, mulai benerin posisi kaki. Some minutes later, "kapan nyampe??" Arrived, "Alamaakkkk kegencet, gakk bisa keluaarr!!!"

Oke, nampaknya harus coba naik motor, biar tau perbandingannya. Worthed apa enggak. Setengah 6 dari rumah, setengah 8 sampe Pasar Minggu. Diturunin suami di lampu merah belokan ke arah UNNAS, saya milih jalan agak jauh dikit baru lanjut angkot, karena antrian panjang lampu merah di Taman Makam Pahlawan Kalibata berbuntut panjang. Kemudian, naik lah saya ke angkot yang paling dekat lampu merah TMP, tujuannya supaya bisa lebih cepat sampai kantor karena ga harus BT nungguin lampu merah jadi berubah warna ijo demi belok ke arah Dewi Sartika. Then.... I was wrong again. Si angkot udah belok nih, eh gak lama belok, ada space dikit, angkotnya ngetem. Sampe kantor hampir jam 8. Pulangnya lebih parah, kami sampai jam 9 malam karena macet dan mampir ke warung makan buat makan malam lebih dulu. Jadi bener kata orang, lebih baik umpel-umpelan daripada tua di jalan, apalagi kalo ujan, makin malem aja sampe rumah.

Akhirnya mau tidak mau, kami membiasakan diri naik KRL. Dan, baru tadi pagi saya sadar strategi naik krl. Mungkin ini berguna bagi para pemula seperti saya.


1. Cari space yang nyaman

Poin ini berlaku kalau kita naik commuter line dengan jadwal keberangkatan awal dari stasiun yang kita datangi. Contoh, saya naik KRL di Depok Lama dengan kereta keberangkatan pertama stasiun Depok Lama juga. Kalau berangkatnya pagian, mungkin masih bisa berebut tempat duduk, kalau kayak saya tadi pagi, dapet space nyaman buat berdiri ya udah alhamdulillah banget lah ya, kecuali bumil dan Ibu membawa anak harusnya dikasih duduk biarpun dia ga dapet duduk.

Buat yang naik KRL bukan dari stasiun keberangkatan, poin ini masih berlaku jika kita beruntung. *nyengir

Space yang nyaman bukan berarti lega ya. Space yang nyaman berarti space dimana kita hanya perlu berdesak-desakan seminim mungkin. Space yang nyaman buat saya berdiri dalam kereta adalah menghadap jendela, dekat pintu keluar stasiun tujuan. Eits, tapi bukan pinggir pintu loh ya. Karena kalau kita berdiri dekat pintu, selain ngalangin jalan bakal banyak disikut-sikut orang yang mau keluar. Kecuali, kalau stasiun tujuan memang sudah dekat sah-sah aja berdiri samping pintu.

Space berdiri menghadap jendela yang nyaman buat saya adalah urutan kedua dari pojok dekat pintu. Duh susah juga ternyata menggambarkannya. Oke, begini mudahnya. Di dalam kereta itu kan ada gantungan untuk pegangan tangan. Saya memposisikan badan di antara gantungan tangan yang kedua dan ketiga dari sebelah pintu keluar stasiun tujuan.

Saya gambarin aja ya... Ya kalau gambarnya jelek, maklumin lah ya :D


Nah, udah paham kan sekarang yang saya maksud space nyaman berdiri dalam commuter line versi saya?

Kenapa harus diantara gantungan tangan yang kedua dan ketiga?
Jadi gini, gantungan tangan ketiga ini buat tolak ukur saya kalau-kalau terdesak masuk. Kalau saya pegang gantungan tangan yang ketiga lalu saya merasa posisi saya sudah tidak nyaman karena tidak dapat mempertahankan diri dari goncangan kereta, atau posisi badan saya melebihi posisi gantungan tangan yang ketiga, artinya saya sudah sangat jauh dari pintu keluar.

Kenapa saya menjaga untuk dekat dengan pintu keluar? Karena eh karena, stasiun tujuan saya bukan stasiun tujuan akhir commuter line berhenti. Dan biasanya, di stasiun tujuan saya turun pun lebih banyak yang menyerbu masuk naik daripada menyerbu keluar untuk turun dari kereta.

Saya mempertahankan posisi saya agar tetap berada di bawah gantungan tangan yang kedua, sebagaimana saya gambarkan di atas.

Tapi buat yang turun di stasiun tujuan akhir kereta berhenti, mohon sangat ya...jangan malas masuk ke dalam, supaya yang mau naik kereta pun bisa masuk dan supaya yang mau turun kereta tidak jadi begitu sulit untuk mempersiapkan diri turun dari kereta. Lagi pula, dengan gak berkumpul di dekat pintu masuk, juga bisa meminimalisir kita dari desak-desakan kan.


2. Persiapkan kaki dan pijakan yang tepat

Hal utama dari poin kedua ini adalah PERSIAPKAN KAKI!!!
  • perbanyak minum susu
  • jangan lupa air putih
  • jangan malas olah raga
  • jadwalkan untuk pijat kaki minimal sebulan sekali  

Kalo ada yang melongo bingung, ngerutin dahi, sini saya jelasin...

Buat saya empat tips di atas perlu sekali buat apa? Supaya kaki kuat. kaki kuat buat apa? Kuat berdiri di comutter line dengan berdesak-desakan dan menahan posisi tubuh jatuh ke kanan, kiri, depan atau belakang. Pernah denger kan, kalau naik commuter line itu bisa ga napak?? Ya karena semua berusaha memijak supaya ga mudah jatuh. Jadi, kaki adalah kekuatan utama selain lengan atas (jika dibutuhkan). Pernah liat ga mereka yang naik kereta gak pegangan? Itu karena tubuh mereka sudah terbiasa membaca pola guncangan kereta, yang mana hal itu didukung kuat oleh pijakan yang tepat. Jadi, ketika kereta ngerem-yang biasanya membuat tubuh kita kayak mau nyungseb ke depan-kaki kita bisa menahannya. Begitu juga, saat masinis menyalakan mesin kereta supaya kembali jalan, tubuh kita pun biasanya kayak mau ngejedak ke belakang, kaki kita yang menahannya.

Kenapa saya kasih tips buat pijat kaki minimal sebulan sekali?? Poin ini terserah aja sih, kalau saya kayaknya antara sunah dan wajib deh. Beberapa hari umpel-umpelan naik kereta, kaki saya menjalankan tugasnya dengan baik, kasian kalau ga dimanjain. Lagian saya-nya juga yang kesakitan pada akhirnya. Gilak, betis kaki jadi negang keras begitu. Masa ada bentol nyamuk, saya garuk, malah jadi sakit pengel linu di titik yang saya garuk itu?! *nasib *pas pijet pun jumpalitan kesakitan saking kerasnya *pas udah ga keras-betisnya trus ketiduran *curcol :))


3. Jangan mencolok dan bawa barang secukupnya

Kita ini naik kendaraan umum kan ya? Jadi ya mbok hindari pakai rok mini, tanktop tanpa outwear, atau pakaian-pakaian lain yang mengundang tindak kejahatan. Gak lucu kan kalo lagi desek-desekan dalam kereta ga tau gimana awalnya rok kamu udah ketarik keatas. Inget ya, umpel-umpelan dalem kereta itu bisa jadi ga ada celah sama sekali. Muka ketemu ketek, pantat ketemu pantat, dan lain sebagainya.

Iya sih emang urusan berpakaian memang terserah yang makai ya. Saya sekedar saran aja loh. Demi menghindari kejadian-kejadian yang diinginkan oleh pihak-pihak tertentu tetapi tidak diinginkan oleh kita.

Oya, biasakan juga bawa barang secukupnya saja kalau mau naik commuter line di jam-jam sibuk (jam berangkat & pulang kantor). Jangan bendedotan bawa tas, entar ribet sendiri loh. Maksimal dua tas lah. Satu tas, bisa diletakan di tempat tas di atas tempat duduk, dan yang satu lagi kita pegang, atau keduanya mau diletakan di tempat tas juga gak apa-apa, yang penting jangan lupa diambil ya. Entar udah seneng-seneng merdeka dari desakan dalem kereta eh tas nya ketinggalan. :)) *mudah-mudahan ga terjadi sama kita ya guys..



Nah, segitu gulu ya... Sebenernya ada beberapa poin lagi sih yang harus diperhatikan saat berdesak-desakan dalam commuter line, tapi nanti lah ya... Ini buat basik dulu aja, penjajakan, kelas pemula. Pelajaran kelas advance-nya menyusul...saya olah dulu. Semoga berguna.

Ingat ya, jangan memaksakan diri kalau kereta sudah penuh, demi kenyamanan dan keselamatan bersama.

Semangat berjibaku dalam commuter line!! :)


0 komentar: