Annyeonghaseyo, Je Ileum Pepona

08.48 Amalia Fw 0 Comments

     


     Ceritanya saya lagi pengen punya temen main sehabis capek pulang kerja. Berhubung Allah masih bilang tunggu buat punya anak, alhasil kepikiran lah buat pelihara kucing. Anak kucing lebih tepatnya. Sebelum niat itu terwujud, udah nebak sih pasti orang tua gak setuju. Kucing memang bisa membawa virus torso yang gak baik buat kesehatan terutama buat mereka yang pengen atau sedang hamil. Tapi, kepengenan saya udah sampe ubun-ubun. Sampe keinget pula, ternyata saya punya nazar. Nazarnya kurang lebih begini "ntar kalo udah gede dan punya duit yang cukup bisa ke dokter hewan, mau piara kucing ah". Nazar gak sengaja keucap karena saat itu saya pengen banget pelihara kucing tapi gak dikasih ijin sama orang tua. Kalo diingat-ingat, orang tua saya banyak gak kasih ijin keinginan saya di masa itu. Ya maklum sih, orang tua pengen pilihan-pihan yang aman buat anaknya, yang gak aneh-aneh, tapi jeleknya saya jadi gak beranian coba hal baru. Hasrat terpendam lah yang terus ngegemrungsungi. Akhirnya, nekat saya pelihara kucing. :D


     Jadi, setelah searching di internet cari kucing buat dipelihara, pilihan jatuh ke Persia White Solid 1,5 bulan. Saya liat fotonya aja lagsung suka. Sampe-sampe biar gak diambil yang laen duluan saya DP-in deh. Kata suami, cari seekor lagi buat temen main. Karena saat itu budget buat punya kucing terbatas, pilihan jatuh ke kucing putih belang peranakan anggora kampung umur sekitar 3 atau 4 bulan. ya, setidaknya begitu menurut majikan sebelumnya. Sebenernya pas ketemuan, saya agak ragu sih kalo ada keturunan anggora, abis penampakannya kaya kucing kampung banget. Karena suami suka, dan niat baik buat kasih temen anak kucing persia, kita adopt deh anak kucing anggora kampung itu.

    Dari awal saya emang udah niat banget kasih nama persia white solid "Pepo" alias "Pepona". Dan si peranakan anggora kampung pake nama "Rayi" alias oRAnYeItem. Soalnya doi putih belang oranye item, hehehe. :))

    Oleh karena waktu yang gak memungkinkan, kita ketemunya sama Rayi dulu. Rayi, kucing pertama yang menghuni rumah. Seminggu kemudian baru lah Pepo dateng. Dan peperangan pun dimulai. *hah??!?

     
  
      Udah sempet cari tau sih, kalau dua kucing beda induk dalam satu rumah awalnya bakal gak akur dulu. Apalagi, kalau yang lebih dulu di rumah lebih tua. Mungkin Rayi ngerasa punya saingan kali ya, tiap kali liat Pepo dia ngeram kenceng dan seolah ngajakin berantem. Pepo yang masih satu setengah bulan sampe ngibrit lari sembari kepleset-pleset karena jalannya pun belum terbiasa. Sukakasian kalo Rayi lagi ngiri terus marah ke Pepo, Peponya sampe ngedempes di pojokan sembari ngintip-ngintip. Saya elus-ules terus  deh Pepo, kasian masih kecil. Udah dipisah dari ibunya, nyampe-nyampe diajakin berantem terus.

     Karena semakin ngerasa kwalahan dan ga tega sama Pepo, minta tolong temen lah buat adop Rayi. Saya lega bange waktu temen saya mau adopt Rayi. Kenapa saya gampang banget buat mutusin ngelepas Rayi? Karena sempat suatu waktu dia ngeram sembari nunjukin taringnya pake ekspresi yang garang abis, sampe saya ilang chemistry sama Rayi.

    Udah tenang gak harus ngelerai dua anak kucing, eh seminggu kemudian temen saya ternyata kwalahan juga sama Rayi. Dia lagi agresif-agresifnya, sementara kamar kosan temen gak cukup buat lahan eksplorasi Rayi. Rayi juga ternyata sering gigit-gigit. Pepo atau kucing lainnya juga suka gigit-gigit sih tapi menurut temen (adopter rayi), gigitan Rayi lumayan tajem.

     Ceritanya rayi mau dibawa pulang kampung, tapi karena banyak angkutan pulang kampung yang gak memungkinkan buat bawa hewan peliharaan, saya gak tega deh sama adopter Rayi. Dan akhirnya, rayi kita ambil lagi dan bawa pulang ke rumah. Dan, seperti yang sudah diduga sebelumnya, gencatan senjata dibekukan, pertempuran kembali sengit. Sempet saya liat, Pepo mau ngelus punggung Rayi pelan tapi si Rayi malah gak suka, doi malah kayak mau noyor sembari nyakar. Berulang kali Pepo ngajakin main bareng sembari takut-taku, rayi nya terus aja nggeram tkali Pepo deketin pelan-pelan.

     Alhasil, sampe dapet adopter rayi selanjutnya, kita pisahin deh tempat mereka. Rayi di halaman belakang, Pepo di dalem rumah. Karena halaman belakang sempit banget, jadi tiap kali buka pintu halaman belakang Rayi langsung ngeloyor masuk rumah, dan tiap kali itu lah kalo liat Pepo hawanya masih sengit. Sebagai majikan sekaligus induk buat dua anak kucing tanpa ayah dan ibu, saya dan suami jadi pusing. Sampe akhirnya kita mutusin untuk ngelepas Rayi di halaman depan.

    Nah semenjak itu, Rayi suka main ke tetangga. Entah tetanggga sebelah mana, yang jelas doi inget waktunya makan balik lagi ke rumah. Sempet suatu hari, pagi-pagi doi udah nungguin di atas keset depan pintu. Dia coba masuk rumah pas saya sama suami buka pintu mau berangkat kerja. Larinya cepet loh si rayi itu! Karena takut di dalem rumah bakal cakar-cakaran sama Pepo, Rayi pun kita kluarin ke halaman depan lagi dengan lebih dulu membekalinya sarapan, makan siang dan juga makan malam. Sampe suatu ketika Rayi akhirnya gak balik lagi... Dan sampai detik ini pun kita belum liat Rayi lagi. :(

    Awalnya kita pikir, Rayi pulang tapi terus main lagi (berhubung stamina doi gak ada putusnya).  Kita pikir begitu, karena tiap pulang kerja, mangkuk makanan Rayi yang tadinya menggunung full sama makanan kucing jadi tinggal sedikit atau malah bersih ludes. Tapi...pas kita liat ternyata yang makan justru bukan Rayi, tapi kucing tanpa nama dan tak bertuan, jujur aja ada ngerasa bersalah dan khawatir. Baik-baik saja kah Rayi disana? Dimana kamu nak??? Maafin Abi Bunda yang udah nempatin kamu di halaman depan tanpa bolehin masuk ke rumah, abis kan waktu itu kamu sendiri yang lebih milih loncat-loncat lari di halaman depan timbang di halaman belakang atau dalem rumah.... dan kamu juga kenapa gak mau akur juga sama Pepo??? Tapi gimana pun juga, Abi Bunda yang salah,semoga kamu memaafkan kesalahan kami ke kamu ya nak.... Semoga Allah melindungimu dimana pun kamu berada. Semoga ada seseorang yang berbaik hati mengadopsi kamu. Semoga kamu gak kedinginan dan kelaparan. Semoga ada tempat singgah buat kamu untuk menghangatkan badan. Semoga kamu sehat terus. Dan kami tetap terbuka kalau suatu hari kamu balik lagi ke rumah... :'(

    Seiring kepergian Rayi yang tanpa pamit, kita pun jadi makin deket sama Pepo. Apalgi kalo udah liat muka doi yang imut dan bulu putihnya, ih gemesss...Kadang kita juga mikir, apa kasih sayang kita ke Pepo udah cukup atau belum. Karena kita adop Pepo waktu Pepo masih harus nempel sama induknya, masih 1.5 bulan, dan dia gak punya teman sesama kucing, dan saya sama suami cuma bisa main sama Pepo kalo pulang kerja dan sebelum tidur aja. Paling banter Sabtu Minggu, dan itu pun kalau kami gak keluar rumah juga. Kadang di kantor saya jadi kepikiran Pepo, kasihan Pepo mungkin dia kesepian... Semoga kamu tetep sayang Abi Bunda ya Pepo. Maafin kami kalau waktu kami gak banyak buat main sama kamu. (Bunda kepikir sih buat cari satu anak kucing lagi buat temen main kamu, kali ini persia juga, tapi Abi gak ijinin, takut kwalahan lagi).




     Pepo sempet sakit mencret karena saya ganti merk susu kucingnya. Langsung deh berobat di dokter hewan terdekat. Ujiannya adalah kasih minum obat ke kucing itu susah, dan mereka punya taring! Selain karena digigit, kami pun gak tega maksain obat kapsul Pepo masuk ke mulutnya dan ketelen. Ya alhasil, obatnya gak semuanya abis, begitu Pepo mendingan ngasih obatnya udahan. Tangan suami udah sempet digigit lumayan kenceng juga soalnya. Kata orang klinik dengan entengnya bilang "emang gitu bu..harus dipaksain, obatnya emang pahit." Kata temen, minumin obat ke anak manusia juga gak gampang, alias sama susahnya! Ya, kita jadi belajar punya anak juga deh. :)




     Pelihara anak kucing itu bener-bener kayak latihan punya anak. Saya bersyukur atas kenekatan tanpa restu orang tua ini. Jadi punya pengalaman ada yang nungguin pulang tiap kali sampe rumah. Jadi punya pengalaman mikirin anak kecil di rumah. Jadi punya pengalaman ngadepin anak sakit. Jadi punya pengalaman memelihara kasih sayang yang terjalin dengan seseorang yang selalu nungguin waktunya main bareng. Sekalipun itu masih sama anak kucing ;') 

*Semoga suatu hari Allah mempercayakan kami untuk memiliki buah hati yang sehat dan sempurna dari rahim saya sendiri. Aamiin Ya Rabbal Alamin.

0 komentar: