OSPEK Gue Dulu

20.51 Amalia Fw 2 Comments



Udah dari kemarenan sebenernya pengin update blog. Udah dari kemaren juga denger berita meninggalnya seorang mahasiswa ITN yang katanya karena ikut OSPEK. Tapi berhubung artikel yang gue baca minim, mau nulis jadi ragu-ragu. 

Nah, sekarang setelah baca beberapa artikel di yahoo.co.id tentang kekerasan di OSPEK mahasiswa ITN ,gue jadi inget jaman gue di-OSPEK dulu. Menurut gue, OSPEK di jurusan gue juga terbilang keras meskipun ga sekeras di ITN *setidaknyadariygguebaca


Inget dulu, ada malam keakraban. Sebagian besar mahasiswa-mahasiswi di jurusan gue ikut, cuma sekitar 3-5 mahasiswa aja yang ga ikut. Sebenernya guemales ikut, tapi sikonnya saat itu seperti ajakan yang cenderung memaksa, jadi gue ikut deh.

Acaranya di Puncak. Perjalanan dari kampus ke Puncak nyenengin banget. Kita banyak becandaan sampe kadang-kadang keluar noraknya. Kecurigaan gue tiba-tiba muncul saat ga sengaja senior yang duduk sebelah gue sembari ketawa maksa, pelan dia bilang gini "puas-puasin deh lo ketawa". Ting, seketika itu  gue langsung nangkep kalo kami bukan akan berakrab-akrab ria tapi kemungkinan besar bakal dikerjain.

Dan benar dugaan gue, ini bahkan ga bisa disebut dikerjain, kami ditatar atau istilah garangnya, dipelonco!

Sesampainya di daerah puncak yang gelap dan gue ga tau persisnya dimana, yang jelas yang gue inget banget jalanannya minim banget sama yang namanya lampu tapi berbelok-belok, turun dari mobil, mata kami ditutup pake kain hitam. Disuruh jongkok, terus jalan sambil jongkok. Inget banget pas itu jalanannya nanjak, jadi terasa lumayan berat juga jalan sambil jongkok, mana ga sampe-sampe, gue sampe penasaran dan ngeri sendiri gara-gara kebayang "jangan-jangan villa makrabnya di puncak gunung! gempor dah!" :D

Sampe-sampe di villa, gue dan temen-temen cewek dimasukin ke satu kamar gelap yang berjubel barang-barang. Pas gue udah berhasil mengatur emosi sama nafas gara-gara jalan jongkok, gue baru sadar kalo itu barang-barang ternyata isi tas gue dan temen-temen gue yang udah dikeluarin dari tasnya dan diobrak-abrik. Cakep! Gue sampe beli peralatan makan juga peralatan mandi khusus buat makrab ternyata cuma buat dibuang-buang doang. Sempet tuh gue penasaran cari-cari pakaian gue (maklum di jaman kuliah, buat gue, apapun adalah uang hasil ngirit) di tengah isak tangis temen-temen gue yang pada ketakutan. Mereka nangis, gue nyariin barang-barang gue yang mungkin bisa diselamatkan walau dengan bergelap-gelap ria karena HP kami pun disita!!

Yak nemu, celana dalem baru beli! Udah mau mesem eh temen gue ada yang nyeplos (jangan tanya siapa, gelap cuy, ga kliatan) bilang "ada yang liat celana dalem polkadot gue ga?" Denger temen gue cari celana dalem polkadotnya, gue liatin lagi bener-bener celdam yang ada di tangan gue. Saking gelapnya, gue deketin banget ke mata sampe jaraknya cuma sekitar lima senti dari mata gue. Sial, celdam di tangan gue polkadot lagi. Ah, gue pikir itu celdam gue yang cuma satu warna polos doang. :(

Kenapa jadi ngomongin celdam? Bukannya mau bahas OSPEK?

Maklum, celdam penting banget buat cewek pas itu. Kebayang ga, kalo diantara kami ada yang lagi datang bulan? Padahal kami, sekitar 20 orang cuma ditempatin di satu kamar gelap sekitar 5 x 5 meter (gue sempet ngira-ngira ukurannya karna sebelum masuk kamar kain penutup mata dibuka) tidak berperabot selain isi tas yang sudah diacak-acak. 

Alamak, pencarian barang sia-sia. Gelap banget. Mau marah-marah juga ga bisa, bisa-bisa malah dikerjain abis-abisan sama senior.

Ada temen gue yang awet banget nangisnya, dia kayak ga cape ngegerung buat sesunggukan. Dari luar pintu kamar ada senior yang entah siapa tepatnya ngegedor-gedor kamar nyuruh kita supaya tidur. Buat gue, udah percuma buat nangis, udah percuma buat kesel, lebih baik gue matiin perasaan gue, dan nganggep senior-senior yang ngerasa dirinya lebih tangguh itu robot yang berlalu lalang aja.

Tiba lah pagi hari. Entah pukul berapa tepatnya, yang jelas buat gue waktu itu matahari rasanya lama banget datengnya. Gue pikir pintu digedor-gedor dan kami dipaksa keluar dengan kondisi capek dan terkantuk kantuk itu karena udah pagi..ternyata...masih gelap! 

Gue ga bisa tidur malem itu. Kamar yang sama sekali ga layak karna gelap dan terpaksa umpel-umpelan salah satu sebabnya. Sebab lainnya itu karna tangisan ketidaknyamanan dan ketakutan temen-temen gue yang ga bisa tidur karna posisi kami cuma bisa duduk, tentang bakal digimanain kami nanti selama dimakrab boongan,  tentang gimana cara ngadepin senior-senior yang kolot dan tetap membudidayakan kekerasan di masa orientasi, sampai dengan...apakah kami pulang masih bernyawa atau tidak. (oke, sebab yang terakhir khayalan gue aja :D )

Keluar dari kamar, kami dikumpulin di gazebo depan kolam renang. Lumayan besar gazebonya. Jadi cukup lah buat nampung kami seangkatan yang jumlahnya ga sampe 40 orang karena jurusan kami memang jurusan minoritas yang minim pendaftar (juga karna ada yang ga ikut cara makrab alias ospek). Kami disuruh ambil wudhu. "Oh udah subuh toh", dalem hati gue girang. Pas udah selese ambil wudhu & pake mukena ternyata kami disuruh nunggu. Oke, gue sadar, belum waktunya subuh. Jadi JAM BERAPA INI???!! Ah..rasanya mangkel tapi cuma bisa ditahan. Gue pikir, sakit nih senior, udah kamar kecil buat umpel umpelan, gelap, kita disuruh tidur disitu, eh ini belum juga tidur udah suruh bangun nungguin subuh sampe terkantuk-kantuk! Tega. Mana itu di Puncak, yang terkenal dingin. Udah kedinginan, air wudhunya juga dingiiin. Disuruh nunggu subuh yang pas itu rasanya laaama banget pula. Lengkap.

Akhirnya subuh juga. Selese solat kami ga dibolehin masuk kamar lagi. Dan GA DIBOLEHIN MANDI! Langsung ke acara. Acara PELONCO. Sebelum acara, kami dikasih sarapan. Sarapan nasi pake tempe potong kecil-kecil yang dikecapin tapi entah kenapa rasanya mentah. Dan makannya harus berpasang-pasangan, harus suap-suapan. Yang ga dapet pasangan mesti pasangan sama senior. Kalau ga ada senior yang mau, yang lainnya belum boleh makan. Kalau ada senior yang mau, senior yang jadi pasangannya ga mau nyuapin. Hehrg, anak TK banget deh!

Tiba lah saat kami makan. Wueekk... *ceritanyaekspresimuntah Masih kebayang gimana gue selalu nahan muntah tiap kali acara makan. Kalau saat itu gue bisa milih, gue lebih milih ga makan sekalian! Sayangnya, kami ga pernah dikasih hukuman ga makan. Pernah kami hampir aja dihukum ga dikasih makan, tapi entah kenapa itu macam gertakan sambal, senior ngubah hukumannya! Padahal gue dan beberapa temen udah seneng aja kalo kami dihukum ga makan. Gimana ga, rasanya kami direndahin banget tiap kali makan. Makanan kami itu bukan lagi ga enak, tapi beneran terasa mentah. Parahnya, pernah kami lg makan makanan yang kami ga pengin makan tapi tetep dipaksa makan..eh disodorin kaos kaki bau direndem dalem panci. Dan paling parahnya adalah pas gue lagi makan nasi tanpa lauk dengan penuh usaha supaya ga dimuntahin karna kalau dimuntahin muntahannya suruh dijilat, eh nasinya disiram pake air putih. Nyiramnya dengan posisi gue duduk ngelemprak dan si senior pake panci besar berdiri nuang air dalem panci. Muncrat ke muka gue. Dan gue ga tau itu air mateng apa mentah, tapi yang jelas disuruh diabisin! Sekali lagi, nasi tanpa lauk dengan kuah air putih!

Adegan setelah makan sama parahnya. Kami GA DIBOLEHIN CUCI TANGAN! Padahal kami makan ga pake sendok. Kami makan ga pake garpu.Kami makan langsung pake tangan. Dan gimana cara ngebersihinnya? Kita DISURUH NGEJILATIN TANGAN TEMEN KITA YANG ADA DISEBELAH. Yeaakk...tangan temen gue yang gue jilat rasa minyak kayu putih. Pas gue nanya, bener aja, dia abis pake minyak kayu putih. Dan kami kan ga boleh mandi... Hirgh! Jijik sendiri inget itu.

Hari beranjak siang. Ga semua hal gue inget. Tapi yang jelas ada saat dimana kami ini yang ga dibolehin mandi juga cuci tangan, dsuruh berpasang-pasangan, gosok-gosokin tangan kita di ketiak kita sendiri, abis itu langsung kodek kuping terus ngupil, abis itu tangan kita disuruh disodorin ke depan idung pasangan kita. Untungnya pas itu yang jadi pasangan gue seiya sekata, cerdik dan pintar. Kita ga beneran gosokin tangan kita ke ketiak kita, kita ga beneran kodek-kodek kuping, kita ga beneran ngupil, dan kita sama-sama tahan nafas pas jari tangan kita sodorin. Kalau kita lagi ga sanggup tahan nafas, ntar pake sedikit kode supaya masing-masing tarik tangannya lebih jauh sedikit dari hidung.

Ada juga adegan siang bolong kita disuruh tengkurep di atas tanah, dan begitu matahari terik, kita disuruh telentang ngadep mata hari dan ga boleh merem. Kebayang? Ada yang bisa jawab apa tujuannya? JANGAN BILANG SUPAYA BIKIN KITA TANGGUH! Emang yang ngospek udah yakin lebih tangguh dari yang diospek? Apa sih pengertian tangguh itu?

Sorry, kalo tiba-tiba gue emosi. Ini karna masih terngiang-ngiang banget di otak gue ada senior bilang kalau acara ini bikin kita kuat juga tangguh. Cuih! Lo yakin lo lebih tangguh daripada junior-junior lo?!! Sok-sokan mau menagguhkan junior. Klise! Norak! Ga berdasar! Ada juga senior yang bilang "acara ini supaya kita lebih akrab lagi". OH YA, PASTI! Gue masih inget banget muka senior-senior yang ketawa cekikian liat kita makan dengan sangat terpaksa dan menahan muntah, gue masih inget baget muka senior yang melototin gue lama karna dia pikir gue cuma mau nyelametin diri aja pas gue bilang gue sakit, gue juga inget banget muka senior yang waktu itu malah minum-minuman keras. Akrab kan???

Satu botol susu dari mulut ke mulut. Ga cuma 5 orangan ya.. Sekitar 30an orang! Satu permen dari lidah ke lidah. Asli, dusun banget! Kolot! Cuma dengan berpikir "ini kan udah turun temurun. ya kita harus ngejaganya." Jangan bilang siapa yang ngomong gitu, ngilfilin. 

Eh, sadar dong..budaya seperti ini cuma ngajarin kita ngjilat yang berkuasa. Aduh kok ya bisa gue punya senior macam mereka. :D

Kalo gue ceritain semuanya dengan runut dan jelas satu per satu apa aja yang gue alamin pas OSPEK jurusan jaman kuliah dulu kayaknya ga cukup waktu deh. Sampe di sini aja ya ceritanya.. Kalo ada yang mau bagi-bagi pengalaman OSPEK kalian monggoh silahkan di kotak komen... :)




2 komentar:

  1. di kampus mana tuh, keres bgt, jangan2 teknik ya hehehe

    BalasHapus
  2. di salah satu perguruan tinggi negeri ternama. Itu ospek jurusan..sebenernya sih ga ada ospek jurusan makanya senior nyebutnya makrab.. akrab abiisss..hehe. makasih udah baca blog gw :)

    BalasHapus