Garis Merusak Diri

22.26 Amalia Fw 0 Comments

Ada yang pengin gue share disini. Sebenernya gue bukan tipikal berbagi. Kalo yang baik-baik sih oke aja, masalahnya kalo yang gue bagi itu pengalaman buruk. Tapi mungkin dengan gue tulis disini bisa bikin gue lega dan bisa buat renungan kita semua.

Beberapa hari lalu gue ngerengek-rengek ke seorang temen cuma buat konsultasi. Maklum aja, dia psikolog. Tapi jadwalnya padat, sana sini ngajar mulu. Nyempil dikit buat curhat aja susah. Ups. Bukan curhat, tapi konsultasi. Soalnya gue emang pengin yang gue sampein itu tertangani secara profesional, solusif, bukan cuma opini ga berdasar.


Setelah merayu-rayu gak pake genit, akhirnya dapet juga waktu buat konsultasi sama dia. Entah ya kenapa, gue itu ga suka sama psikolog, dan semua psikolog gue anggep sok tau dan menyamaratakan semua orang. Sempet gue beberapa kali ke psikolog dalam rangka tpa jaman2 sma & kuliah. Gue ga pernah bisa terus terang, gue selalu bohong ngjawab semua pertanyaan mereka. Dan sebisa mungkin gue diam. Iya, diam. Biar tau rasa mereka semua yang sok tau. Tapi nggak dengan temen gue yang satu ini. Awalnya gue apatis karna sempet juga konsultasi soal kuliah ke temen gue yg lain yang punya latar belakang semacam psikolog tapi bukan spikolog hasilnya..mentah. Gue ga cocok. Rasanya "keras" banget. Setelah gue sempet ngobrolin beberapa hal, gue ngerasa temen gue yang satu ini beda, dia gak mencoba menerka seperti kebanyakan psikolog. Dia ga ingin tahu berlebihan yang terus ngebuatnya menarik kesimpulan atas dugaannya. Tapi dia menganalisis dari teori yang dia pelajari. Dipadu padankan tanpa harus melibatkan sisi privacy masalah yang gue hadapi.

Ini kok gue kebanyakan muji dia sih? haha. Ini gue tadinya ga maksud nyanjung-nyanjung kok ya malah udah panjang sendiri penjelasan tentang temen gue si spikolog itu. Kalau ada yang ngira gue lg jatuh cinta sama dia, SALAH besar ya. Secara dia juga udah beristri dan beranak,eh salah, punya anak maksudnya. hihi. Gue cuma "gumun". Apa ya Bahasa Indonesianya. Semacam terheran-heran bisa nemu psikolog macam ini. :D

Jadi gue tuh sempet tandatangan, terus dibacalah kepribadian gue dari tandatangan itu. Dia ga lagi ngeramal ya. Dia baca kepribadian dari tandatangan itu berdasarkan ilmu typografi yg dia pelajari. Itu ga tau bener ga spellingnya.

Kata dia, dari tandatangan gue, ada yg namanya garis perusak diri. dimana gue bisa merusak diri gue sendiri. Dan gue kaget. karena sepertinya gue pernah ngelakuin itu. Merusak diri disini bukan kayak lo ngehancurin diri lo sendiri karena misalnya lo maling, lo selingkuh, lo berantem, apalagi bolos sekolah, atau semacamnya ya. Merusak diri disini artinya lebih dalam. Kayak dari dalem emosi lo, jiwa lo, alam bawah sadar lo.

Setiap apapun yang kita lewatin di hidup ini itu kan kayak lembaran kertas yang terus bertumpuk. Nah gue analogiin apa yang dulu pernah kejadian di gue itu kayak ada layer ditumpukan kertas itu.  Gini, hal-hal yang normal, atau yang ga normal tapi masih bisa gue tolerir itu  bertumpuk seperti biasa ciptain pengalaman dan kenangan. Tapi jauh di dalam itu, seperti ada tanah yang dalem ngebenamin tumpukan kertas gue yang lain yang tanpa gue sadar berkalikong sama alam bawah sadar gue dan membentuk gue dengan garis merusak diri gue itu. Disulut sebuah masalah, dan  BOOM! Meledak lah semua yang terbenam dalem itu. Tiba-tiba gue freak kayak orang gila. Serius, hampir gila!

Gue ngelakuin hal-hal aneh sampe-sampe pas gue sadar gue takut sama diri gue sendiri. Tiba-tiba, waktu itu, waktu masalah itu dateng, gue kayak punya narasi di otak gue sendiri soal hidup gue. Dan yang bikin makin aneh, narasi itu rasanya kayak lagi gue alamin padahal enggak. Gue nagis-nangis sesenggukan ga jelas., gue acak-acak rambut gue sembari jedot-jedotin kepala, terus tiba-tiba gue nyengir-nyengir sendiri ketawa ga jelas, terus gue ngomong apa ga tau gue lupa yang jelas freak, trus gue nangis-nangis sendiri. Gue kayak lupa sama kehidupan gue. Yang gue au saat itu, hidup gue yang ada di narasi otak gue. Sampai akhirnya gue sadar gue harus kontrol diri. Gue gak mau gila.

Ini sebelum gue lanjutin tulisannya, gue takut ada yang ngebaca terus salah kira atau malah jadi takut sama gue. Tenang, gue waras. Dan, tolong banget jangan buru-buru menarik kesimpulan tentang gue apalagi kalo sampe lo jadi takut atau ilfil cuma gara-gara cerita ini. Tapi..terserah lo sih, kita dijamin kebebasan berpendapat kan, cuma kalo bisa jangan ngerugiin aja ya.

Setelah direnungi dan dianalisis lebih dalem, sepertinya gue tau apa yang sebenernya terjadi. Yang analisis secara teori itu temen gue. Yang ngrenungin dan mencoba mencari akar masalah untuk nemuin solusinya itu gue.

Jdi dulu, pernah gue, cinta mati sama seseorang. Cetek banget ya? Balik-baliknya soal cinta. yang dikambing hitamkan selalu cinta.

Baru sekali itu dan hanya sekali itu gue ngerasa cinta mati. Entah kalo cinta mati itu termasuk salah gue sendiri juga tau gak, secara rasa itu tumbuh tanpa diatur dan diminta, tumbuh sendiri liar. Terus taunya itu disebut cinta "mati" itu gimana? Begini, pas patah hati, ga ada yang ngalahin rasa sakit lo selain rasa sakit hati lo, even lo sayat tangan lo sendiri. 

Jadi dulu, gue pernah ngerasa dibohongin & dikhianatin sama orang yang gue cintai mati itu. Gue gak sadar kalo cinta gue udah berlebihan gitu. Yang gue sadar, gue jedotin kepala gue gak berasa, gue sayat telapak tangan gue ga berasa, gue tampar pipi gue ga berasa, yang berasa cuma sakit di hati gue.

Dulu gue sempet ngecibir orang yang bunuh diri cuma gara-gara patah hati. Setelah gue ngalamin hal itu, sekarang gue sadar dan paham kenapa itu orang sampe bunuh diri. Karena kita cuma pengen ngalihin rasa sakit. Gue pengen nglihin rasa sakit hati gue jadi gue tampar pipi gue keras, sial ga berasa, masih jauh lebih sakit hati gue. Oke, gue jedotin kepala, sayat telapak tangan, enggak juga ngalahin rasanya sakit hati. nah pengalaman ini yang tertumpuk dalam terbenam di alam bawah sadar gue, yang juga tanpa sadar ngebentuk diri gue.

Hari berlalu. Banyak yang gue alamin, termasuk patah hati lagi. Tapi karena mungkin kadar rasanya gak sedalem dulu jd gue gak lebay macam dulu juga. Pas itu gue juga masih apatis juga skeptis sama yang namanya cinta. Sampe akhirnya suatu hari gue ketemu seseorang yang awalnya gue biasa aja, cintanya gak cinta cinta amat tapi kok lama kelamaan titik rasa gue ke dia hampir menyamai titik rasa gue ke seseorang dulu yang pernah bikin gue gak sadar nyayat telapak tangan gue. Gue coba kontrol, berhasil, tapi emang dasar itu cowok breng*** jadi tiba-tiba DUAR, munculah itu yang gue ceritain soal kefreakan gue yang tiba-tiba nangis tiba-tiba nyengir. Kalo gue harus ceritain kebreng***an dia disini entah butuh berapa hari buat nyelesein postingan ini selese.


Ya, kebrengsekan dia menyulut kefreakan gue. Alhamdulillahnya akhirnya dengan bantuan kata kata kasar dia yang gak tau diri "KAMU ITU ANEH! AKU MUAK SAMA KAMU!" otak gue berhasil normal. Meskipun hati gue untuk beberapa saat jadi mati rasa.

Jadi dulu itu, narasi yang ada di otak gue. "Gue orang aneh  gak punya kehidupan. Gue orang gila" Entah gimana skenario itui kebentuk. Masih gue telaah kenapa bisa tertancap kuat pikiran semacam itu di otak gue cuma gara-gara sebelumnya gue pernah kesakitan gara-gara cinta. Entah sih sebenernya itu gara-gara cinta atau bukan, karena kata orang "cinta gak pernah salah".

Yang jelas sekarang gue bersyukur banget, ga ada kefreakan gue itu yang tersisa, meskipun masih tertinggal beberapa ketakutan. Tapi gue rasa itu wajar, karena setiap orang pasti punya yang dia takuti. Dan itu wajar karena kadarnya ga akut.

Satu hal yang mau gue tekanin buat jd ending postingan kali ini. Bukan soal cintanya tapi soal diri kita. Jagalah diri kita sebaik mungkin. Karena banyak hal yang gak kita sadar ditangkap oleh alam bawah sadar kita yang gak kita sadar juga bisa negebentuk diri kita. Biasakan yang baik. Biasakan mencoba positif setelah kita sadar kita sudah bernegatif. Supaya seimbang, supaya bawah sadar kita membentuk yang baik-baik pula dalam diri kita.

Oke semua, postingan selese sampai disini! *sok banyak yang baca aja* haha. Pasti ada lah suatu hari ada yang nyasar sembari males-males atau malah bersemangat baca postingan ini. :) Salam positif! :)

0 komentar: