Jatuh Bangun, Jatuh atau Bangun, Jatuh dan Bangun

23.34 Amalia Fw 0 Comments



Tiba-tiba lagi pengen update blog setelah sekian lama gue anggurin. Bingung sih mau cerita apa tapi lagi pengen cerita, aneh.

Oke, gue punya ide. Ini soal cinta. Eit dah.. lope-lopean terus. 
Tujuannya cuma mau melogikakan cinta, meskipun sebenernya menurut gue, cinta itu ga bisa dilogikakan, tapi setidaknya cinta itu bisa berjalan bersama logika. 


Cinta ini kadang kadang tak ada logika
Berisi smua hasrat dalam hati
Ku hanya ingin dapat memiliki
                           -Tak Ada Logika/ Agnez Monica-


Big NO! Kita mesti kudu harus pake logika. Sekalipun itu susah. Sekalipun itu berat. Sekalipun itu cinta. Melogikakan cinta bukan berarti kejam kok. Tapi justru, nyelametin lo biar ga sakit. 
Terus apa hubungannya judul di atas sama logika & cinta??
Mari kita bahas!

Pernah dong lo ngerasain jatuh cinta? Atau pernah ngerasa jatuh dari cinta? Terus apa lo bangun? Apa lo jatuh lagi dan bangun lagi dan jatuh lagi?
Gini cara gue melogikakan cinta yang ga bisa dilogikakan. "Cinta harusnya bikin orang bahagia." Jadi kalo lo malah ngerasa uring-uringan ga jelas apalagi sampe mewek atau sakit-sakitan gara-gara cinta, INGET ITU BUKAN CINTA! Simple.

So, lo pilih mana? Jatuh bangun? Jatuh? Bangun? Atau jatuh dan kemudian bangun?

Karena gue udah ngrasain jatuh, sekarang saatnya gue bangun dan terus bangun. No way buat cinta yang sakit! No way buat cinta yang menjatuhkan! Sekarang, buat hidup lo, pilihan jg ada di lo.

You are CEO of your happiness.



0 komentar: